Cybercrime

Home / Pendidikan / Cybercrime

Cybercrime

Cybercrime

Cybercrime

Cybercrime

Sebagaimana di dunia nyata, internet sebagai dunia maya juga banyak mengundang
tangan-tangan kriminal dalam beraksi, baik untuk mencari keuntungan materi maupun
sekedar untuk melampiaskan keisengan. Hal ini memunculkan fenomena khas yang
sering disebut cybercrime (kejahatan di dunia cyber).
Dalam lingkup cybercrime, kita sering menemui istilah hacker. Penggunaan istilah ini
dalam konteks cybercrime sebenarnya kurang tepat. Istilah hacker biasanya mengacu
pada seseorang yang punya minat besar untuk mempelajari sistem komputer secara detail
dan bagaimana meningkatkan kapabilitasnya. Besarnya minat yang dimiliki seorang
hacker dapat mendorongnya untik memiliki kemampuan penguasaan sistem yang diatas
rata-rata kebanyakan pengguna. Jadi, hacker sebenarnya memiliki konotasi yang netral.
Adapun mereka yang sering melakukan aksi-aksi perusakan di internet lazimnya disebut
sebagai cracker (terjemahan bebas: pembobol). Boleh dibilang para craker ini sebenarnya
adalah hacker yang memanfaatkan kemampuannya untuk hal-hal yang negatif.
Aktifitas cracking di internet memiliki lingkup yang sangat luas, mulai dari pembajakan
account milik orang lain, pembajakan situs web, probing, menyebarkan virus hingga
pelumpuhan target sasaran. Tindakan yang terakhir disebut ini dikenal sebagai DoS
(Denial of Services). Dibandingkan modus lain, DoS termasuk yang paling berbahaya
karena tidak hanya sekedar melakukan pencurian maupun perusakan terhadap data pada
sistem milik orang lain, tetapi juga merusak dan melumpuhkan sebuah sistem.
Salah satu aktifitas cracking yang paling dikenal adalah pembajakan sebuah situs web
dan kemudian mengganti tampilan halaman mukanya. Tindakan ini biasa dikenal dengan
istilah deface. Motif tindakan ini bermacam-macam, mulai dari sekedar iseng menguji
“kesaktian” ilmu yang dimiliki, persaingan bisnis, hingga motif politik. Kadang-kadang,
Sumber : https://apartemenjogja.id/